Buku Mulia Dengan Manhaj Salaf (Pustaka At-Taqwa)

Penerbit: Pustaka At-Taqwa


  • 150.000,00
Ongkos kirim dihitung saat checkout


Buku Mulia Dengan Manhaj Salaf

Yazid bin Abdul Qadir Jawas, Pustaka at-Taqwa 

Perkembangan dakwah Salafiyah di Indonesia cukup signifikan. Bertambahnya pondok pesantren, menjamurnya sekolah Islam terpadu, dan sarana-sarana dakwah lainnya baik melalui media cetak (buletin, buku) dan elektronik (radio, sosial media, televisi). Suatu hal yang patut disyukuri. Jika bukan dengan pertolongan Allah Tabaraka wa Ta’ala, rasanya tidak mungkin, mustahil jika dakwah ini diterima. Dan nyatanya, Allah Subhanahu wa Ta’ala kokohkan para da’i yang mengajak kepada kebenaran.

Istilah Salaf seakan menjadi rebutan. Seolah harga mati yang prestigious. Akhirnya muncul pro dan kontra. Buku ini mengajak Anda untuk mengenal ‘Apa Itu Manhaj Salaf?’ tanpa terkesan menggurui. Ditulis oleh Syaikh Abu Fat-hi Yazid bin Abdul Qadir Jawas hafizahullah. Seorang penuntut ilmu yang sudah lama malang melintang di dunia dakwah, aktifitasnya hanya belajar dan mengajar. Subhanallah, semoga Allah memberikan petunjuk bagi kaum muslimin melalui beliau dan memberkahi dakwahnya.

Makna Salafiyyah

Adapun Salafiyyah, maka itu adalah nisbat kepada manhaj salaf, dan ini adalah penisbatan yang baik kepada manhaj yang benar, dan bukan suatu bid’ah dari madzhab yang baru. Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah rahimahullah berkata, “Bukanlah merupakan aib bagi orang yang menampakkan madzhab Salaf dan menisbatkan dirinya kepadanya, bahkan wajib menerima yang demikian itu darinya berdasarkan kesepakatan (para ulama) karena madzhab Salaf tidak lain kecuali kebenaran.”

Istilah salaf bukan istilah baru. Istilah tersebut sudah digunakan sejak zaman Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam. Salaf tidaklah menunjukkan kepada satu golongan, tetapi menunjukkan kepada orang-orang yang berpegang kepada al-Qur’an dan as-Sunnah menurut pemahaman yang benar. Karena umat ini sudah berpecah belah dan yang selamat pemahamannya hanya satu. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

وَإِنَّ بَنِى إِسْرَائِيلَ تَفَرَّقَتْ عَلَى ثِنْتَيْنِ وَسَبْعِينَ مِلَّةً وَتَفْتَرِقُ أُمَّتِى عَلَى ثَلاَثٍ وَسَبْعِينَ مِلَّةً كُلُّهُمْ فِى النَّارِ إِلاَّ مِلَّةً وَاحِدَةً قَالُوا وَمَنْ هِىَ يَا رَسُولَ اللَّهِ قَالَ مَا أَنَا عَلَيْهِ وَأَصْحَابِى

“Sesungguhnya Bani Israil terpecah menjadi 72 golongan. Sedangkan umatku terpecah menjadi 73 golongan, semuanya di neraka kecuali satu.” Para sahabat bertanya, “Siapa golongan yang selamat itu wahai Rasulullah?” Beliau bersabda, “Yaitu yang mengikuti pemahamanku dan pemahaman sahabatku.” (HR. Tirmidzi)

Dalam hadits yang lain disebutkan bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Aku wasiatkan kepada kalian untuk bertaqwa kepada Allah Azza wa Jalla, dan untuk mendengar serta taat (kepada pimpinan) meskipun yang memimpin kalian adalah seorang budak. Sesungguhnya, barangsiapa yang berumur panjang di antara kalian (para sahabat), niscaya akan melihat perselisihan yang banyak. Maka wajib bagi kalian berpegang teguh pada sunnahku dan sunnah para Khulafa’ur Rasyidun sepeninggalku. Gigitlah sunnah itu dengan gigi geraham kalian.” (HR Abu Dawud dan Tirmidzi)

Buku Mulia dengan Manhaj Salaf, Penulis Yazid Bin Abdul Qadir Jawas, Penerbit Pustaka At-Taqwa, format buku hardcover, tebal buku 594 halaman, ukuran buku 16 cm x 24 cm, berat buku 1200 gram, Harga Rp. 150.000,-


Kami Juga Merekomendasikan